Sah!!

Alhamdulillah sah!!
Halal 2016 kesampean juga
Masi ga percaya punya seseorang yg dipanggil suami…

Dadah hidup semau gue
Dadah gegoleran dikasur sampe siang and do nothing..
Dadah belanja belanji ga pake mikir…

Hidup yg baru starts today
Bismillah berkah…jodoh dunia akhirat
Rezeki lancar.. anak anak yg baik..dan saling setia sampai nanti..

Aminnnn…

Advertisements

resolusi taun depan

*postingan ini akan terus diedit sampe akhir taun, kalo kalo ada hal yang ingin gue tambahin.

Taun depan gue harus:

  1. beli mobil sendiri, biar duit gue ga abis sia sia gara gara kehedonan duniawi dan obsesi menjadi syahrini
  2. Pengen belajar diving, seperti kata seseorang, lo tinggal di indonesia dan ga pernah nyelem sama aja punya ferrari tapi ga pernah mengendarainya. So inspired…, apalagi setelah sea walker di bali kemaren, bawah laut emang indah banget, remarkable.. nagih pengen kesana lagi, tapi kali ini dengan nyelem, bukan jalan pake helm macem sally-nya sponge bob
  3. Pengajian rutin 2x seminggu (hayo lo din… bisa ga..)
  4. Khatam Al-quran minimal 4 kali setaun (berat sister….tapi harus dicoba)
  5. Ngurusin badan, target 55 kilo (klasik..)
  6. Bake, gue pengen coba bikin kue dan masakan pake oven, selama ini paling mentok cuman ngukus karena males oprek2 oven lama punya nyokap.
  7. Rajin olahraga demi kesehatan, yoga dan berenang aja dulu, ga usah ngoyo pengen nyoba yang lain, yang penting rutin
  8. Bandaneira, alor atau raja ampat. Bisa ke salah satu tempat itu aja udah Amazeball banget. Amin..
  9. Nambahin proporsi investasi di perencanaan keuangan dan coba wirausaha, masih belum tau mau buat apa untuk start-upnya, but im getting there (Amin…)
  10. Ini yang ultimate: Nyiapin doctoral degree untuk intake fall 2017, which is mesti dapet LoA awal taun 2017, dan apply scholarship di semester 2 2015.
  • iBT 100 –> les academic writing start early next year. toefl paper gue baru 587, setara 94 kalo iBT, tapi pasti writing gue sangat lemah, sehingga harus les. sebelum ambil iBT, 2 kali online practice iBT.
  • GRE >150 untuk kuantitative dan verbal, 4.8 untuk analytic. Ga ada les GRE di indo, satu satunya cara ya mesti rajin practice soal2nya -___-“
  • topic research, sepertinya akan balik ke Tuberkulosis, secara gue emang paling interest dan ada sedikit expertise di penyakit itu. and i have to consider pindah kerjaan ke health project, supaya familiar lagi sama istilah istilah kesehatan dan kedokteran
  • reference: dari dosen kuliah dulu, WHO, dan bos gue sekarang, beliau mau ga ya? mesti mikir cara buat persuade mereka semua.
  • Mantepin pilihan, apa mesti ngotot ivy league atau cari alternate lain yang mungkin programnya ga sebagus univ2 itu tapi requirementnya agak longgar

Dah itu dulu, ntar kalo ada lagi gue edit postingannya. Nikah kok g ada din? Well.. i’m a bit tired sebetulnya, capek sama prosesnya. Tetep berdoa tapi untuk dapet jodoh terbaik, cuman kali ini ga ngoyo deh..kalo ada yang mau coba ayo jalanin, tapi kalo g ada ya gak agresif juga nyarinya, gue masih percaya yang namanya jodoh ga kemana, AMINNN ya ALLAH..AMINNNN

Senja di Mesjid Sunda Kelapa

Sejak patah hati berkeping keping berdarah darah beberapa bulan lalu, adalah saat saat dimana gue kehilangan semangat hidup, hidup segan mati tak mau,ga mau menatap masa depan, ingin lari dari kenyataan ( and put all “galau” and “baper” sentences here), semuanya kaya blank gitu, emang salah ya kalo terlalu berharap tapi ternyata reality berkata lain, kata kata “bukan jodohnya” udah kaya garem dikasi ke atas luka yang lagi sakit sakitnya. sungguh pedih jendral. Akhirnya karena mungkin ga tahan gue curhat nangis nangis ampir tiap hari, salah satu sahabat menyarankan gue untuk pergi ke mesjid sunda kelapa untuk denger kajian, secara itu yang dilakukan dia waktu di posisi kaya gue, buat belajar ikhlas katanya karena banyak  materi yang related sama masalah hati.

Akhirnya pun gue coba untuk kesana, dan banyak desas desus mengatakan emang itu mesjid buat spesialis pengobat patah hati dan juga ajang cari jodoh, malah tiap pamit kesana sama temen temen kantor mereka selalu bilang, semoga ketemu yaa, besok cerita cerita ya.., like duh..gue kesana mau denger ceramah ustad gitu, ya kali gue ketemu laki trus dia ngelamar gue ditempat. Aneh aja ga sih, masih  belum nemu relasinya

Pertama kesana jelas gue masih bingung dan linglung, secara majelis atau kajian yg biasa gue ikutin cuman kalo ada event event hari besar Islam di mesjid deket rumah. Sengaja datang ke mesjid buat denger ceramah? meh.., gue bahkan ga pernah kepikiran (>__<). Namun setelah beberapa bulan ikut kajian dan Alhamdulillah rutin tiap minggu, gue baru bisa tau patternnya, kenapa majelis di sunkel ini sungguh famous dan ada beberapa hal menarik yang bisa diambil dari tiap kunjungan. Antara lain:

  1. Ustadnya top!, definisi top disini adalah mereka emang top dari urusan keilmuan, rata rata doktor lulusan luar negeri atau UIN. Topik topiknya antara lain senen dan selasa kajian umum (tasawuf, fikih, dll), rabu kajian Al-Quran, dan kamis Kajian Al-hadits, jumat ceramah RISDA (remaja sunda kelapa). nah setelah mengikuti beberapa tausiyah dari ustad ustad tersebut. Akhirnya saya lebih mengikuti si pak Ustad hari rabu, Pak Ali Hasan Bahar, si ustad tampan yang mukanya perpaduan jonas rivanno sama quraish shihab, idola banget deh, mana kalo ngasi ceramah bawaannya adem, tenang, lucu, tapi padat berisi. Beliau juga open minded dan menganggap kekerasan bukanlah jalan, apalagi terhadap sesama umat islam. Ustad..Aku padamu!!
  2. Suasananya, yang menarik dari tiap kajian adalah dominasi jemaah terdiri dari para mamak mamak dan nini nini yang emang niat banget liat kajian. banyak dari mereka yang dateng rombongan, bawa ransum dan juga bawa kursi lipat (kursi bantal yang lagi ngehits itu loh). Jadi kalo tiap kajian, yang ada gue ngiler liat mereka tukeran bekal dan bagi bagi snack (:D). Tadinya gue agak gimana gitu sama mereka, soalnya ga jarang annoying apalagi kalo liat yang muda muda, yang ga boleh duduk di territory mereka lah, yang smua bawaan harus dibawa pas solat lah (ga boleh nitip ama temen), dan kelakuan kecil lainnya. Tapi gue justru mikir, mungkin setelah tua nanti cita cita gue adalah seperti mereka ini, yang setelah all goals accomplished (financial freedom, anak anak udah sukses) gue pengen menghabiskan waktu di majelis majelis kaya begitu, denger ceramah, itikaf dan ibadah ibadah lainnya yang mungkin terlupa ketika masih sibuk dengan dunia. So i thought.. mereka beruntung banget ya masi punya kesempatan seperti itu dan mungkin menganggap Sunkel sebagai rumah kedua bagi mereka, jadi maklum kalo mereka merasa memiliki dan (kadang2) jadi suka sama annoying sama yang lain. hehhehe
  3. Karena faktor ustad dan suasana tadilah, gue lebih prefer hari rabu, gue agak males kalo hari senen sama kamis karena cendol men..penuh, secara ada acara buka puasa bersama (buat yang senin-kamisan), jadi aga kurang nyaman buat ikutin ceramahnya, malah waktu itu sampe keluar keluar mesjid lo jemaahnya, berasa bulan puasa gitu deh. makanya kalo hari rabu, selain ustadnya favorit, mesjidnya ga penuh penuh banget, masi bisalah kaki selonjoran dan dapet posisi pewe, wkwkkwkw
  4. Desas desus perjodohan, setelah sekian lama mengamati dari mana orang orang bisa jodoh2an disini, akhirnya gue baru denger kalo ternyata..banyak dari pelaku patah hati nitipin CV atau minta ustadnya ngejodohin. Say what..!! ga tau kebenarannya sih, dan gue juga ga niat observasi lebih dalam, karena gue mau menempuh jalan itu, no…bukannya gue anti taaruf, cuman awkward aja ujug2 nyamperin ustad trus bilang “jodohin dong”, itu apa ya… enggak deh, hahhahah. Tapi mungkin bener kalo mesjid ini tempat bersarang orang yang baru dirundung kesedihan/patah hati, beberapa kali mergokin cewe cewe seumur gue (more or less) yang kedapetan lagi mundung dan nangis, entah itu di pojokan, di deket tembok atau penuh penghayatan denger si ustad yang kebtulan lagi ngomong tentang laki laki perempuan. Berasa punya temen senasib, walaupun gue juga ga gitu gitu  banget sih, secara gue kesini juga ama temen temen, ya tengsin juga kalo mellow yellow sendirian kaya gitu, hehehhe

Ya mungkin itu sekilas pengalaman di mesjid sunda kelapa sih, secara ilmu gue cetek tentang agama, ya mungkin dengan denger kajian disana bisa buat gue agak nambah lah pengetahuannya, dan emang mengencourage untuk tahu lebih dalam sih. Dan semakin kesini niatnya emang bukan buat menyembuhkan patah hati lagi,tapi emang buat beneran belajar. Trus gimana patah hatinya din? udah sembuh belum? tau ah gelap, wkkwkwkwkkw

satu sama

So it’s done..akhirnya keucap juga, emang perasaan ga bisa boong sih ya, sekali ga ngerasa cocok mau semanis apapun, mau dikasi lengan berotot keringetan ples lesung pipi manis merona juga ga akan mempan. Akhirnya gue bilang ke “the guy” untuk udahan setelah berapa minggu diliputi keraguan. Keraguan terbesar antara lain karena status, kalo gue nolak cowo baik kaya gini kapan gue dapet jodoh.., atau gak tiap hari ada cowo tipe gue yg beneran perhatian dan  serius ama gue, atau tawaran kompromi dari orang2 deket, ya nantinya juga cocok kalo udah dijalanin, sabar aja..kamu juga belum ada siapa siapa lagi. Jujur itu bikin gue maju mundur, sehingga gue prolong bilang buat udahan. Tapi heart wants what it wants ya emang, susah….pembicaraan semakin g nyambung, ketemuan pun begitu2 aja, malah di satu date yang biasanya gue sopan santun, waktu itu gue sengaja duduk di sebelah dia dan nempel2 gitu untuk berusaha cari dimanakah itu chemistry, well..kayanya dia yg kesenengan, guenya biasa aja, hahahhaha.

Setelah kontemplasi dan merenung sekian lama, akhirnya keucap juga, i dont know whether he can handle it well, tapi setidaknya gue bilang gini pas masi di awal awal, jadi kalaupun dia sakit hati, g lama lama banget sakitnya (mudah-mudahan).

Gue pun sedih, ga nyangka ngudahin suatu hubungan bisa sesusah dan sesedih ini, mungkin karena gue biasa di pihak “korban” kali ya, jadi tau rasanya pasti sakit digituin, huhuhuhuhu

pertanyaan selanjutnya adalah.. “what’s next?”, entah kenapa gue lelah, cape buat masalah jodoh2an ini, dan gue juga ga mau terjebak check list dari society seperti “udah nikah..check.”, “hamil..check”, “anak sepasang laki2 perempuan..check”. ga akan ada berhentinya ga sih. lebih baik gue take my time aja ya kali ya.., mudah2an sih ada yang datang dan cocok satu sama lain lalu bisa menikah, kalaupun belum datang, ya didatengin (eh), maksudnya ya lagi lagi meningkatkan self value aja gitu, biar lebih berkualitas, wkwkkwkwkw, kali jodohnya lebih berkualitas juga. Amin deh amin..

Set dah tahun 2015, udah banyak rekor dan milestone aja..dari ditolak dan menolak.., satu sama kalo gitu, he he he

Scholarship for Dummies: Interview mistakes

Gue baru 9 bulan kerja di bidang scholarship, walaupun dengan jobdesc yang kurang lebih sama dari kerjaan dulu. Sama sama jadi bagian monitoring evaluasi atau ratunya data. Bedanya kalo dulu di program Tuberkulosis data yg gue handle setaun bisa 300 ribuan data (jumlah pasien TB satu tahun), kalo sekarang jauh lebih sedikit, setaun ga sampe 1000 data. Tingkat stress juga lumayan berkurang, tapi bukannya gue ga nambah ilmu atau tambah belajar gitu, malah gue belajar banyak disini, apalagi pas proses wawancara beasiswa. Secara disini gue mesti menyaksikan dan membuat laporan bagaimana seseorang bisa terpilih jadi calon penerima beasiswa. Baru dua kali seleksi sih gue ikutan, tapi ada beberapa hal yang bisa gue share soal kesalahan kesalahan yang biasanya dilakukan pelamar pas diwawancara.
1. nervous
Gue inget waktu itu ada pelamar beasiswa yang aplikasi pendaftarannya outstanding banget, sekolah di ITB (kya.. i love ITB guy), essaynya excellent dan punya kerjaan keren ples referensi yang oke punya, tampangnya juga manis manis nerdy gitu. Gue udah meramal nih orang pasti dapet beasiswa. Tapi ternyata kenyataan berkata lain, dia pas masuk dan diwawancara nervous nya nervous banget, jawab pertanyaan dengan terbata bata, gemeteran dan mumbling, padahal toeflnya hampir 600. Pertanyan yang terkait teknis juga kaya ngeblank dan jawab seadanya. Gue jadi kasian banget liatnya dan berharap dia cepetan selese diinterview secara mukanya udah pucet dan keringetan. Pas interview kelar gue ketemu dia di ruangan sebelah dan dia ngaku kalo dia super gugup. Gak lucky sumpah, ya mudah2an next round dia ikutan lagi secara potensial banget jadi kandidat beasiswa. Saran super: berdoa banyak banyak sama tarik napas panjang, somehow it helps (saran kurang mutu)
2. Ngawang ngawang
Ditanya apa dijawabnya apa, pertanyaan satu kalimat jawabnya 1000 kalimat dan esensinya baru di 3 kalimat terakhir, buang buang waktu gitu deh bok. Kesalahan kaya gini umumnya dilakukan sama orang yang kepinteran jadi mau menyampaikan semua ide di kepalanya, atau yang bahasa inggrisnya so so, jadi dia harus nerjemahin mau ngomong apa dulu dikepalanya pake bahasa indo lalu ngomong ke bahasa inggris, tapi karena vocab terbatas, dia jadi kemana mana dulu ngejelasinnya. He he he..ini asumsi gue aja sih, tapi yang jelas kalo pelamar ngawang2 gini, panelisnya suka keburu bete dan ilfil, so..bagi yg mau pursue scholarship, please keep your answer precise, concise and sharp..
3. Ga bisa jual diri
Mungkin ini masalah adat atau budaya Indo kali ya, dari dulu diajarin supaya humble and stay on the ground, ga biasa ngomong “saya ini bisa ini”, “saya sudah melakukan ini”, and bla bla bla, rata rata pelamar dan kebanyakan dari profesi PNS selalu bilang “kami”, “saya dan tim”, selalu plural, ga berani mengakui kontribusinya sendiri. Mungkin bukan hal yang jelek, tapi secara ini beasiswa luar negeri yang disana kemampuan individual sangat dihargai, jual diri ya harus maksimal daripada kelempar, sekali kali pamer kebisaan di depan panelis gak apa apa sih daripada jualan diri atau narsis di medsos gituh
4. Gak konsisten
Sebenernya pertanyaan pertanyaan panelis itu kebanyakan hanya mengkonfirmasi informasi yang ada di dalam aplikasi pendaftaran, namun banyak dari pelamar yang jawab beda dari yang ditulis, ya mungkin karena faktor gugup itu tadi, ngeblank mau jawab apa. Tapi hal kaya gitu yang bikin panelis suudzon, ini siapa yang nulis essaynya? Bisa bagus gini tapi pas jawab sama sekali gak diomongin, he he he..
5. Fake or lebay
“saya ingin ilmu saya nanti dapat berguna untuk kemajuan negara dan bangsa..”, that kind of answer deh. Tadinya gue sempet menitikkan air mata ketika ada satu pelamar yang dengan berapi api ngejawab kaya gitu, duh ini orang dedicated banget sih.., aku terharu.., and then satu panelis ngomong “no i dont like him, he/she’s fake”. Woops.. gitu yak? Wkwkkwkwkwk makanya gue ga akan bisa jadi panelis, secara gue juga lebai, pasti luluh sama yang model begituan trus dengan gampang gue lolosin, he he he
So far itu dulu sih yang gue amati dan pahami dari proses seleksi wawancara di tempat gue, mudah2an bisa bantu kalo kalo ada yg mau ikutan beasiswa, mungkin bisa juga guna bagi yang mau wawancara kerja atau wawancara jadi calon menantu (eh..)

statistik desperate ala dimpul part 2

Di another blog (blog jaman cupaw), gue pernah menulis tentang statistik desperate ala dimpul yang isinya tentang menghitung berapa lelaki yang masi single dan available. Nah 7 taun berlalu, sayapun masih single (>__<“), sehingga untuk proyeksi ke depan, gue pun hendak kembali menghitung berapakah chance gue untuk  mendapatkan lelaki di belantara jabodetabek ini (kibas jilbab)

  • Lelaki belum pernah nikah di Jabodetabek berumur 30-40 taun di jakarta (aku ogah long distance relationship) –> 136,966
  • Dari lelaki2 tersebut yang seagama (islam) –> 87% * 136,996 = 119,160
  • Trus, yang pendidikannya S1 ke atas (realistis aja ya, gue g mau suami gue ntar minder) –> 15% kali 119,160 = 17,874
  • And then, yang udah kerja formal dong, atau enterpreneurship boleh juga –> 94%*17,874 = 16,802

Well tadah.. ada hampir tujuh belas ribu cowo single dengan kriteria minimal gue yang seharusnya bisa gue pursue lebih lanjut untuk jadi pendamping dalam mengarungi bahtera kehidupan nanti.

Tapi realistis aja sih, gue belom ngomongin tentang saingan atau rivalry, secara kalo  masih menurut statistik, di Jakarta ini aja ada 500 ribu cewe berumur 20-40 taun yang belom kawin, saingannya beratttttt, secara cowo malah seneng kan dapet yang lebih  muda, pendidikan lebih rendah ga masalah de el el de el el.., belum lagi masalah orientasi seksual dimana laki laki yang lebih demen ama sesamanya juga udah mulai banyak.

Kalo udah gini gue harus gimana? Apa harus lari ke hutan lalu belok ke pantai?

*seluruh data gue ambil dari sensus BPS taun 2010